Category Archives: Esai

HKI: Fondasi Perjuangan Industri Kreatif Indonesia dalam MEA 2015

Juara Favorit Lomba Tulis Nasional 2015: Using Creative Industries as Indonesian Economic Power to Face ASEAN Economic Community 2015

 

Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) yang akan dimulai pada akhir tahun 2015 telah diprediksi akan menimbulkan berbagai pro dan kontra, khususnya dari negara-negara yang belum memiliki kesiapan dalam menghadapi proses integrasi tersebut. Indonesia, sebagai salah satu peserta Komunitas ASEAN, pun masih meragukan kesiapan dirinya dalam menghadapi MEA 2015 tersebut. Bukan perkara mudah untuk berintegrasi yang dimulai dalam bidang ekonomi meskipun dalam satu dekade terakhir Indonesia mampu keluar dari krisis moneter 1998 dan mendorong pemulihan perekonomiannya. Hal tersebut tidak terlepas dari keberadaan MEA yang dapat diibaratkan sebagai dua mata uang bagi Indonesia. MEA bisa menjadi kesempatan bagi Indonesia untuk mempromosikan kualitas dan kuantitas produk dan jasa dalam skala yang lebih luas, tetapi bisa menjadi batu sandungan selama Indonesia tidak memanfaatkan kesempatan ini dengan bijaksana. Continue reading HKI: Fondasi Perjuangan Industri Kreatif Indonesia dalam MEA 2015

How expensive is tolerance? – Diversity in Unity

Diversity in unity | Home

Ir. Soekarno, the founding father of Indonesia, opposed the first concept of Five Principles (Pancasila) in Jakarta Charter in The Investigating Committee for Preparatory Work for Indonesian Independence’s meeting. Soekarno believed Indonesia should not stand of one race, one religion, or one ethnic, but the concept of diversity should stand from many races, religions, and ethnics that can be united as a nation.

Soekarno said, “Not only Indonesian people believe in God, but every Indonesian people should believe in their God. People should believe in god culturally, without religious egoism. Let us run the civilized religion, mutual respect. Divinity is in noble character.” Soekarno fought the divinity concept that Indonesia is majority of Moslem people, so the divinity concept should be based on Islamic law. Soekarno said the tolerance in Indonesia should be established, Five Principles is the basic ideology to create it. Although Soekarno got many struggles from Islamic figures in this meeting, Soekarno had still stood in his conviction. Continue reading How expensive is tolerance? – Diversity in Unity

Open Government: Is Indonesia Ready?

Aveline Agrippina Tando

Student of International Relations, Parahyangan Catholic University

Bandung, Indonesia

 

One of the proudest things in Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)’s presidency is Indonesia became the founding countries of Open Government Partnership. Open Government Partnership (OGP) is an international organization promoting transparency and participatory in a government institute to make an openness, effective, and accountable government. With this movement, the founding countries have realized them directly responsible to their people via monitoring and participating. OGP supports the openness to promote transparency, increase civic participation, fight corruption, and efficient the technological sophistication.

Indonesia -under President’s Delivery Unit for Development Monitoring and Oversight, State Ministry of National Development Planning, Ministry of Communication and Information, Centre of Information Committee, Ministry of Foreign Affairs, and four Non-governmental Organizations- created a movement to support the openness called Open Government Indonesia (OGI). The OGI establishment is a proof from Indonesia to lead the openness, which is based on transparency and participation. Learned from Arab Spring phenomenon that requiring the governments to more open, Indonesian government realized the importance of transparency and participatory to prevent that ever happened in Indonesia in Soeharto’s presidency.

In some speeches, President SBY pushed the importance of openness to build this country. Undang-undang No. 14 Tahun 2008 about Public Information Openness becomes the Indonesia’s cornerstone to step into the openness. The awareness of the importance of openness made transparency bureau era was being started. The implementations of open government in Indonesia are transparency in budget and supported technology information advances applications. These implementations have made the better change in bureaucratization system in Indonesia; for example, Ambon government has been starting Open Budget, a way to prevent the corruption via uploading the budget report in its site. This is the first step to be good governance, particularly in budget management transparency.

Via not only OGI, but also some cities in Indonesia have started the open government movement by their selves. Yogyakarta Government has utilized online system in public transportation named mTransport DIY that can be accessed in mobile phone. Yogyakarta citizens possibly know much information about city bus routes, Transjogja routes, flights and trains schedules, and CCTV for traffic conditions.

Eventually, in the beginning of 2013, Indonesia got score 62 and sat on the 20 of 100 most transparency countries in the world. International Budget Partnership (IBP) has released Open Budget Survey 2012. This result made Indonesia become the most transparency countries in South East Asia. There is no reason for Indonesia to not proud of the much progressed in transparency. It also means open government in Indonesia has been fared well. This becomes one of the highest achievements for Indonesia to build a better country.

With technology advancement and the awareness of openness, open government is a way to create a new face of Indonesia. Open government created the easy of information accessing, high quality education, fighting corruption, health and safety, and practically reporting of problems. To support this movement, the feeling of optimism should be built firstly. Without it, too impossible to believe the changing in Indonesia will be happened.

Open government is not a new thing in this world. The pursuit of openness is a serious thing for some countries, such as United States, Russia Federation, and United Kingdom. The determents of high intensity of corruption and authoritarian regime have made awareness for government and public. The principal of open government is transparency and participation as the equation of accountability, effectiveness, and efficiency. Indonesia has been doing the both of them. Transparency is necessary for government, either in central government or in local government. All that government has done can be accounted in public area. Participation is a support proof for government from public to observe and review that government have done and reported it appropriately and accurately.

Open government is one of many chances that public and government have. No need to create an innovation and a new concept for a better Indonesia, we can do the better with what have already existed and done. Why do not we continue the best one than create a new one that starting from the zero point? Open government movement has started since the collapse of new order regime. Seeing the need of public in openness and feeling the public surfeit in authoritarian regime that did corruption and the monetary crisis as the impact of that, open government have tried to answer the problems.

Transparency that has done by government could not be success if the public does not support with real participation. Participation is a real contribution from the public to give opinions greater and government could be more responsive to the problems. Open government is not only one side, but also government and public do contact and interact to solve the problem. Open government gives a chance to government and public working together. Therefore, the gap between government and public can be closer. Participation from public can be increased and transparency from government can be better from day to day.

The politic value with openness is closing the manipulation of data that ever happened in governance. Corruption, collusion, and nepotism are not something foreign in governance. With openness, public can reach the easier to give their opinions, review, and observing that government did. In the end, open government is not about democracy, but a truth from government as a form of accountability that supported by public.

There is no country without government and citizens. With the technology advancement and the global challenging, it is not impossible to create open government as a real initiative to make a better Indonesia. Government has provided everything that easing public to access the information, give their opinions, or oversee many things that government has done. Open government can be an alternative for Indonesia to raise the optimism of corruption decreasing, the care government, and easier and practical in every single life.

Development and open government is like one of a parallel rope that cannot be separated. Reviewing from now Indonesia condition, the preparation to be an openness country has been seen clearly. In central government, every official department should have a Managing Officer for Information and Documentation to manage all public information and publish them appropriately. In local government, the central government supports the local to give their contribution for open government as a part of better movement with open data, open budget, and e-office.

Simply, open government can be still exist if government and public want to work together via transparency and participatory, and the feeling of optimism that openness can be fought in Indonesia always increase. Without them, it will be a hard way for open government in Indonesia to have a fine position to support openness. Nothing is impossible for create Indonesia as one of openness, truth, and good countries. Open government is a way to create a better Indonesia. There is no worry for Indonesia as a ready country to be an open country that seeing from the preparation and the acts. It will be better if the public realize the importance of participation in government is a best way to support open government in Indonesia.

The optimism and supported words of open government presence was issued by President SBY in his speech 16th August 2012, “We must complete the management of government by the expansion of public participation, starting from the participation of development until opening up public access in order to participate in the control of government management. This is an essential part of government involving public participation. This is the essence of open government.”

(Mengapa) Masyarakat ASEAN Harus Dimulai Dari Ekonomi: Sebuah Kajian Filosofis

ASEAN Community atau Masyarakat ASEAN akan dimulai pada tahun 2015 yang berarti waktu yang dimiliki oleh kesepuluh negara anggota ASEAN hanya tinggal menghitung mundur. Kebutuhan akan adanya proses integrasi sebagai implementasi keseriusan dari negara-negara anggota ASEAN untuk menuju babak yang lebih baik di kawasan Asia Tenggara menjadi dorongan penuh mengapa Masyarakat ASEAN perlu dijalankan pada tahun 2015. Setelah adanya cetak biru sebagai panduan untuk menuju kemajuan yang berarti dan menelaah hal-hal yang terjadi untuk menuju ASEAN Vision 2020, negara-negara ASEAN memutuskan bahwa tahun 2015 merupakan tahun yang tepat untuk ASEAN Economic Community (Masyarakat Ekonomi ASEAN).

Dari ketiga pilar yang dibangun untuk mengimplementasikan Masyarakat ASEAN, pilar ekonomi merupakan hal yang paling memungkinkan untuk dilaksanakannya proses integrasi. Hal ini memunculkan pertanyaan: Mengapa Masyarakat ASEAN harus dimulai dari ekonomi sementara ada pilar politik-keamanan dan sosial-kebudayaan yang juga menjadi pilar lainnya? Tentu saja ada banyak perspektif yang mampu menjawab pertanyaan tersebut, tidak terkecuali perspektif filosofis yang juga menjadi bagian dari kajian-kajian ilmu lain. Kajian ini akan membantu menjawab dari segi situasi Asia Tenggara di masa lalu, masa kini, dan masa depan dengan menelaah ketiga pilar sampai pada sebuah simpulan bahwa Masyarakat ASEAN yang paling memungkinkan adalah dari segi ekonomi.

Kembali pada tahun 1945, setelah berakhirnya Perang Dunia II, negara-negara di Asia Tenggara sedang berjuang untuk meraih kemerdekaannya dengan melawan kolonialisme dan imperialisme yang dilakukan oleh negara-negara Barat. Kesempatan untuk merdeka semakin terbuka lebar setelah berakhirnya perang yang membuat politik dan ekonomi domestik negara-negara Barat menjadi terganggu akibat kerugian dalam perang. Perjuangan untuk saling bahu-membahu untuk mendukung kemerdekaan satu dengan yang lain memunculkan solidaritas di antara negara-negara Asia Tenggara. Namun, sisa-sisa kolonialisme masih membekas hingga saat ini, seperti permasalahan perbatasan yang masih mendera negara-negara Asia Tenggara.

Pembentukan ASEAN sendiri pun tidak terlepas dari kegagalan beberapa organisasi regional yang coba dibangun oleh negara-negara Asia Tenggara untuk mencegah terjadinya perang. Kegagalan Southeast Asia Treaty Organization (SEATO) pun menjadi pembelajaran bahwa regionalisasi Asia Tenggara tidak lagi dapat diintervensi oleh aktor-aktor Perang Dingin. MAPHILINDO dan Association of Southeast Asia (ASA) pun turut serta mengikuti jejak kegagalan SEATO. Berangkat dari hal ini, Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand, dan Singapura memulai langkah pembentukan regionalisasi yang kini dikenal sebagai ASEAN. Adanya kesamaan dalam nasib yang membuat negara-negara ini mampu bersatu dan bertahan, bukan kesamaan dalam bidang politik maupun sosial-budaya. Jejak itu pula yang membuat lima negara lainnya pun diterima sebagai anggota ASEAN.

ASEAN yang terdiri dari negara-negara bekas penjajahan pun masih menyimpan perbedaan dalam segi politik. Sistem pemerintahan dan sistem politik yang berbeda-beda membuat perjalanan ASEAN menjadi naik-turun. Ini ditambah pula dengan permasalahan sisa kolonialisme, yaitu batas wilayah yang belum tuntas, khususnya di kawasan Laut Tiongkok Selatan dan Indocina yang hampir setiap tahun memanas. Sistem politik yang berbeda-beda pada setiap negara akan mempersulit proses integrasi dan ini pula akan tidak mungkin mengeneralisasi seluruh negara dengan satu sistem politik yang sama karena permasalahan dan pendekatan yang dapat dilakukan pun tidak akan sama untuk ditangani dalam sistem pemerintahan dan sistem politik. Selain itu, kembali pada sejarah di mana kegagalan proses integrasi pun dapat terjadi ketika dimulai dari segi politik-keamanan karena setiap negara masih cenderung pada menegakkkan kedaulatannya sendiri dan memiliki kepentingan nasional yang tidak dapat disamakan satu dengan yang lain.

Meskipun terlihat adanya kesamaan dalam bidang sosial dan budaya, menggeneralisasi kehidupan masyarakat di Asia Tenggara dalam waktu yang sama dan singkat bukan perkara yang mudah. Sebaliknya, Masyarakat ASEAN 2015 tidak dapat diimplementasikan secara praktis dari segi sosial dan budaya karena karakter sosial dari satu negara terhadap negara yang lain tidak akan bisa serupa seutuhnya dan budaya dari setiap negara akan menjadi ciri khas yang akan sulit untuk dileburkan menjadi satu dalam proses integrasi ini. Namun, ini bukan berarti integrasi tidak dapat dilakukan, tetapi perlu kesadaran dan sosialisasi yang lebih lama untuk mendalami bahwa sosial dan budaya adalah hal sulit untuk disatukan dalam waktu yang singkat.

ASEAN sebagai organisasi regional kedua yang dinilai berhasil setelah Uni Eropa (UE) memiliki nilai historis yang besar dalam perkembangan studi Organisasi Internasional dan Hubungan Internasional di Asia Tenggara. Keberhasilan itu turut serta memacu hubungan kerjasama di antara negara-negara Asia Tenggara dalam politik, ekonomi, sosial-budaya, dan keamanan. Lahirnya ASEAN tidak terlepas dari faktor sejarah di mana negara-negara Asia Tenggara memikili pengaruh kolonialisme dan imperialisme yang sangat kuat setelah Perang Dunia II. Adalah mencegah terjadinya perang yang membuat pembentukan ASEAN dilakukan. Kesadaran itu lahir karena masih banyak permasalahan di antara negara-negara Asia Tenggara yang dapat memicu konflik berkepanjangan, seperti masalah perbatasan, hak asasi manusia, keamanan regional, dan lain-lain. Semua permasalahan dimungkinkan selesai dengan cara kekerasan ataupun tidak, namun dengan pembentukan ASEAN yang memperkuat bagaimana negara-negara Asia Tenggara telah memiliki komitmen yang kuat untuk membangun kerjasama dalam berbagai pilar.

Lantas, perbedaan yang ada dalam pilar politik-keamanan dan sosial-budaya tidak serta-merta membuat negara-negara Asia Tenggara tidak dapat bersatu. Satu pilar yang dapat menjadi kesempatan bagi kesepuluh negara Asia Tenggara untuk berintegrasi adalah pilar ekonomi. Ada sesuatu yang khas dari pilar ini yang membuatnya dapat mendukung kedua pilar lainnya di masa yang akan datang. Mengingat tahun 2015 yang sebentar lagi, memang akan menjadi sulit untuk memulai proses integrasi secara bersamaan dalam tiga pilar tersebut. Fokus akan menjadi hilang apabila pilar satu tidak mampu mendorong pilar lain. Pilar ekonomi pun menjadi jalan dalam proses integrasi yang paling memungkinkan karena ada dua hal yang dapat dijadikan alasan mengapa Masyarakat ASEAN harus dimulai dari ekonomi: adanya kesamaan dalam esensi sebuah negara mengembangkan kemajuan ekonomi dan faktor historis dari UE yang secara tidak langsung berhasil dalam memulai integrasi tersebut.

Hakikat yang paling dasar dari setiap individu melakukan kegiatan ekonomi adalah pemenuhan atas kebutuhan dan keinginan yang tidak terbatas dalam hal-hal yang terbatas, seperti sumber daya. Hakikat yang berasal dari individu-individu tersebut tidak akan mudah terlepas dalam tujuan manusia untuk berekonomi. Keterbatasan tersebut yang membuat manusia akan lebih mudah bersatu dan saling berusaha untuk memenuhi kebutuhan satu sama lain. Hakikat ekonomi tersebut akan melekat dan menjadikan setiap individu yang bersatu dalam negara akan menjalin interaksi untuk mendorong pengejawantahan kebutuhan dan keinginannya dalam kepentingan-kepentingan yang tertuang dalam tujuan nasional setiap negara. Hal tersebut akan sulit dimungkiri sepanjang manusia masih memiliki kebutuhan, sementara kelangkaan ataupun keterbatasan yang memaksa manusia akan saling berinteraksi meskipun ada kepentingan politik dan sosial-kebudayaan yang tidak mungkin untuk diabaikan.

Berangkat dari pemahaman itu, tentu saja setiap negara di Asia Tenggara akan berusaha untuk mendukung perekonomian dalam negeri maupun perekonomian regionalnya. Efek Domino yang terjadi pada krisis moneter 1998 telah memberikan banyak pelajaran bagi perkembangan ASEAN dalam berekonomi dan berpolitik. Ekonomi tidak dapat diabaikan apalagi dinomorduakan. Seperti pernyataan seorang ahli ekonomi integrasi, Ali M El-Agraa, bahwa proses integrasi tidak mungkin tidak dalam mengabaikan ekonomi dan politik, keduanya akan selalu berjalan bersamaan dan saling berkorelasi. Untuk itu, berbagai kebijakan dalam bidang perekonomian akan memiliki visi yang akan serupa: memenuhi kebutuhan dan keinginan yang direalisasikan dalam kepentingan nasional. Berbeda dengan pilar politik-keamanan dan sosial-budaya yang akan diimplementasikan dengan cara yang berbeda-beda, setiap negara akan selalu berusaha untuk memenuhi kebutuhan ekonomi dengan cara yang lebih fleksibel di mana ego setiap negara akan cenderung dikurangi atau ditiadakan demi kepentingan nasional yang tercapai.

Dalam keadaan politik yang berbeda-beda dan sosial-budaya yang memiliki berbagai variasi, sangat dimungkinkan jika kesepuluh negara ASEAN memulai integrasi dari pilar ekonomi. Sejak krisis moneter yang melanda pada tahun 1998, kawasan Asia Tenggara pun selalu berusaha untuk memulihkan bidang ekonomi terlebih dahulu. Politik tanpa adanya tunjangan dari ekonomi akan sulit untuk terealisasi dan ekonomi tanpa adanya politik tidak akan memiliki arti apa pun bagi sebuah negara. Selain itu, kegagalan yang terjadi di masa lalu di masa pembentukan ASEAN akan menjadi pelajaran bermakna bagaimana sebuah organisasi regional akan sulit dibangun apabila kepentingan politik yang diutamakan di atas segala-galanya dan sosial-budaya akan sulit untuk diintegrasikan selama kedua pilar yang saling ekuivalen tersebut tidak mendukung.

Belajar dari proses integrasi yang dialami oleh organisasi regional yang dinilai paling berhasil, UE, pilar ekonomi memang pilar yang paling memungkinkan untuk diimplementasikan di waktu yang terbatas ini. UE dengan situasi dan kondisi politik-ekonomi yang berbeda-beda di 27 negara memiliki semangat yang sama dalam memulai integrasi ekonomi. Keberhasilan itu dapat terlihat dengan kebijakan UE untuk memulai proses integrasi wilayah dari segi ekonomi, seperti dalam pembentukannya yang bermula pada European Coal and Steel Community (ECSC) yang mampu berkembang ke European Economic Community (EEC) sampai dengan European Community (EC). Kerjasama di bidang ekonomi terlebih dahulu yang diutamakan oleh negara-negara Eropa dalam proses integrasi yang berkelanjutan hingga kini. Harapan tersebut semakin nyata ketika beberapa kebijakan yang dibuat bersama oleh negara-negara Eropa membuahkan hasil, seperti produksi yang paling dikenal oleh dunia, pesawat Airbus yang mampu bertahan hingga kini.

Keberhasilan tersebut pun dapat diteladani oleh ASEAN agar memulai proses integrasi dari pilar ekonomi. Namun, ada pula hal yang tidak dapat dimungkiri sehingga ASEAN pun harus pandai-pandai melihat kesempatan yang ada, seperti krisis yang tidak mampu dicegah oleh UE akibat jatuhnya mata uang hasil integrasi itu, Euro. Memang keinginan untuk membentuk ‘negara Asia Tenggara’ bukan merupakan hal yang mustahil untuk terwujud, tetapi proses tersebut perlu waktu dan proses yang bertahap. Tidak dapat dilakukan secara cepat dan bertahap. Selain itu, ada hal lain yang akan pula sulit untuk dicegah, seperti rasa nasionalisme yang telah dibangun dari setiap negara Asia Tenggara yang akan menjadi ‘batu sandungan’ dalam perjalanan proses integrasi itu.

Melihat apa yang sudah dilakukan sepanjang perjalanan ASEAN sampai pada proses untuk integrasi di tahun 2015, menjadi hal yang sangat memungkinkan adalah perjuangan negara-negara Asia Tenggara untuk memulai langkah tersebut dari pilar ekonomi. Ini juga yang dipertegas oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono bahwa dari ketiga pilar yang dapat dilakukan oleh kesepuluh negara anggota untuk memulai Masyarakat ASEAN pada tahun 2015 adalah dari sisi ekonomi dan dengan kemajuan yang telah dimiliki oleh ASEAN saat ini, hal-hal ekonomi yang telah direncanakan sepanjang satu dekade terakhir ini menjadi bagian yang tidak dapat diabaikan begitu saja. Ekonomi juga yang akan membantu ASEAN untuk membangun kemungkinan-kemungkinan lain dalam membangun proses integrasi dari dua pilar lainnya. ASEAN di masa kini pun sudah dilihat sebagai pasar yang potensial dan untuk meraup keuntungan ekonomi yang besar.

Isu-isu yang ada di dunia ini pun berpedoman pada perekonomian, tidak lagi sekadar terpaku pada politik. Kesadaran itu pun telah terbangun setelah berakhirnya Perang Dunia II di mana sang pemenang perang pun justru mengalami ketidakstabilan dalam perekonomiannya. Kebutuhan manusia akan jauh lebih penting dan ini berkaitan dengan ekonomi. Bisa-tidak bisa manusia akan selalu terikat pada ekonomi, pada keterbatasan, dan pada pemenuhan kebutuhan dan keinginan yang tidak pernah terbatas. Dalam proses integrasi, khususnya Masyarakat ASEAN, tentu banyak peluang yang dapat dilakukan, tetapi melihat tujuan dan target yang hendak dicapai serta kemampuan dari seluruh negara peserta integrasi tersebut menjadi bagian yang tidak dapat diabaikan.

Selain itu, saling keterkaitan ekonomi satu negara ASEAN dengan yang lain pun akan menjadi nilai tambah yang tidak dapat diabaikan dalam proses integrasi ini. Kemampuan negara ASEAN dalam menunjang perekonomian negara anggota lainnya pun akan lebih mudah dibandingkan menunjang politik ataupun sosial-budaya yang tidak memiliki tolok ukur yang pasti dan mutlak. Momentum ini pula yang sebaiknya dimanfaatkan oleh ASEAN ketika memulainya dari pilar ekonomi. Memulai dari pilar ekonomi bukanlah sebuah kesalahan, melainkan setelah belajar dari perjalanan waktu yang ada dan kesadaran atas kemampuan yang dimiliki oleh setiap negara anggota menjadi bagian yang baik ketika proses integrasi harus dilakukan dan menjawab kebutuhan atas pembuktian keberhasilan regionalisasi di masa kini.

Apabila disimpulkan, Masyarakat ASEAN harus dimulai dari ekonomi berdasarkan kajian filosofis adalah dari banyaknya perbedaan yang ada di antara seluruh negara anggota ASEAN, pilar yang telah berkembang dan memiliki kemampuan lebih dalam menjalankan visi dan misi yang hendak dicapai adalah pilar ekonomi. Selain itu, hal lain yang menjadi pertimbangan adalah sisi historis dari perjalanan ASEAN sebagai organisasi regional dan UE yang telah memulai selangkah lebih awal dalam menjalankan proses tersebut. Momentum yang telah dibangun oleh ASEAN menjadi bagian yang tidak dapat diabaikan begitu saja, khususnya upaya-upaya ASEAN dalam menjadikan kawasan Asia Tenggara sebagai pasar besar yang potensial dan memiliki nilai positif, baik dari ekspor maupun impor.

 

 

Referensi

 

ASEAN Secretariat. 2008. ASEAN Economic Community Blueprint. Jakarta: ASEAN Secretariat.

El-Agraa, Ali M.. 1994. The Economics of the European Community. London: Harvester Wheatsheaf.

Kishtainy, Niall. 2014. Economics in Minutes. London: Quercus Editions Ltd.

Serevino, Rodolfo C.. 2002. ASEAN Today and Tomorrow. Jakarta: ASEAN Secretariat.

Weatherbee, Donald D.. 2009. International Relations in Southeast Asia: The Struggle for Autonomy. Maryland: Rowman & Littlefield Publishers, Inc..

Weeks, Marcus. 2014. Philosophy in Minutes. London: Quercus Editions Ltd.

Yudhoyono, Susilo Bambang. 2012. “On Building the ASEAN Community: The Democratic Aspect”. Association of Southeast Asian Nations. <http://www.asean.org/resources/2012-02-10-08-47-56/leaders-view/item/on-building-the-asean-community-the-democratic-aspect>

Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015: Ajang Kompetisi Kualitas Tenaga Kerja

 

Deklarasi blueprint Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) 2015 yang ditandatangani oleh sepuluh kepala negara di Singapura pada November 2007 menjadi sebuah bukti komitmen yang kuat dari negara-negara anggota ASEAN untuk memulai sebuah langkah integrasi dari segi ekonomi. Meskipun ada tiga pilar yang dibangun dalam Komunitas ASEAN, hal yang paling memungkinkan untuk memulai proses integrasi di kawasan Asia Tenggara adalah dari pilar ekonomi. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, dalam sebuah pidato perayaan 38 tahun ASEAN “On Building the ASEAN Community: the Democratic Aspect”, menyatakan ASEAN sudah merencanakan hal-hal besar dan signifikan, khususnya dalam bidang ekonomi, untuk membangun kawasan Asia Tenggara sebagai sebuah pasar besar yang potensial untuk meraup keuntungan dan stabilitas ekonomi kawasan. Ini yang menjadi dasar mengapa integrasi harus dimulai dari segi ekonomi. Selain itu, belajar dari sejarah pendirian beberapa organisasi regional, seperti Uni Eropa, hal yang paling memungkinkan untuk terintegrasi secara mudah adalah dari pilar ekonomi karena tujuan yang hendak dicapai oleh berbagai negara serupa. MEA menjadi sebuah proses integrasi yang memerlukan dukungan dari berbagai lapisan masyarakat untuk meningkatkan kompetensi perekonomian di Asia Tenggara dan menjamin kemajuan kualitas dari berbagai sektor ekonomi negara-negara anggota ASEAN.

Bagi Indonesia, keberadaan MEA menjadi babak awal untuk mengembangkan berbagai kualitas perekonomian di kawasan Asia Tenggara dalam perkembangan pasar bebas menjelang tahun 2015. MEA menjadi dua sisi mata uang bagi Indonesia: satu sisi menjadi kesempatan yang baik untuk menunjukkan kualitas dan kuantitas produk dan sumber daya manusia (SDM) Indonesia kepada negara-negara lain dengan terbuka, tetapi pada sisi yang lain dapat menjadi titik balik untuk Indonesia apabila Indonesia tidak dapat memanfaatkannya dengan baik. Peranan tenaga kerja dalam memproduksi sampai mendistribusikan produk dan jasa akan menjadi penting. Dalam era persaingan global, Indonesia harus memperhatikan tenaga kerja dan produksi yang tidak hanya sekadar soal kuantitatif, tetapi juga sisi kualitatif yang perlu diperhatikan. Daya saing Indonesia yang masih terhitung rendah dapat menjadi ‘batu sandungan’ dalam perannya di MEA.

Permasalahan yang ada dari sisi tenaga kerja pun tidak terlepas dari kualitas yang rendah, seperti tingkat pendidikan dan keahlian yang belum memadai. Kesempatan bagi tenaga kerja baru di Indonesia pun 22% lebih buruk dibandingkan Filipina, Malaysia, dan Vietnam.[i] Ini juga akan berdampak pada perkembangan riset dan inovasi yang baru dalam meningkatkan daya saing yang lebih besar. Perkembangan riset dan inovasi merupakan bagian yang penting dalam meningkatkan kompetensi persaingan di tingkat regional dan tingkat global. Dalam MEA 2015, tenaga kerja sebagai aktor yang penting dalam produksi, perlu menyadari bahwa persaingan pada tingkat regional akan semakin besar dan kompetitif. Tahun 2015 akan segera datang dan mau-tidak mau setiap orang yang ada dalam regional Asia Tenggara harus siap menghadapi MEA, khususnya Indonesia.

 

Kuantitas tinggi, kualitas rendah

Dari data yang dirilis oleh Badan Pusat Statistik (BPS), tercatat tingkat partisipasi angkatan kerja pada bulan Februari 2014 sebesar 69,17%, meningkat 2,4% dari bulan Agustus 2013.[ii] Sementara itu, tingkat pengangguran terbuka turun sebesar 0,47% dari 6,17% pada bulan Agustus 2013 menjadi 5,70% pada Februari 2014.[iii] Namun, dengan menurunnya tingkat pengangguran terbuka ini bukan berarti Indonesia telah mengalami kemajuan dan dapat dinyatakan siap dalam menyikapi MEA 2015 karena berbagai macam permasalahan domestik berkaitan dengan tenaga kerja masih belum dapat diselesaikan, salah satunya adalah Indonesia belum mampu menghasilkan tenaga kerja yang memiliki kualitas tinggi untuk mampu bersaing di pasar global dan mencegah banjirnya tenaga kerja yang lebih terampil dari negara lain. Permasalahan lainnya adalah diskriminasi terhadap tenaga kerja wanita, honor yang masih belum memadai, permasalahan perlindungan tenaga kerja, dan lain-lain.

Perlu dipahami bahwa persaingan dalam MEA 2015 tidak sekadar sebuah negara mampu untuk menghasilkan produk yang memiliki kualitas dengan standar internasional, tetapi juga mampu memproduksi tenaga kerja yang mampu berkompetisi di kancah regional dan global. Indonesia, sebagai negara dengan penduduk terbesar di Asia Tenggara, mampu menghasilkan tenaga kerja dalam kuantitas yang besar. Pada Februari 2014, jumlah tenaga kerja Indonesia sebesar 125,3 juta orang dengan jumlah pekerja 118,2 juta orang.[iv] Namun, ini tidak dapat diimbangi dengan kualitas pendidikan yang dimiliki oleh para pekerja. Dari data yang dilansir oleh Tempo, mayoritas tenaga kerja Indonesia masih berpendidikan pada sekolah dasar (46,8%) dan lebih banyak bekerja pada sektor informal (59,81%).[v] Dari data-data ini, dapat disimpulkan tenaga kerja Indonesia masih banyak secara kuantitatif, tetapi belum memiliki kualitas yang memadai. Simpulan ini didukung dengan oleh Ekonom Senior Bank Dunia, Vivi Alatas, yang menyatakan Indonesia harus mampu mendorong diadakan pelatihan keterampilan karena mayoritas tenaga kerja Indonesia kurang dalam kecerdasan sikap, kemampuan berbahasa Inggris, dan pengoperasian komputer.[vi]

Namun, sikap yang tidak kalah pentingnya dalam menyikapi MEA 2015 adalah peningkatan daya saing yang memiliki mutu yang baik dan kesadaran dari setiap individu sebagai bagian dari MEA itu sendiri. Bagi seorang tenaga kerja, peningkatan daya saing dalam MEA merupakan elemen yang tidak dapat dilepaskan karena efisiensi dan kompetensi yang dimiliki seorang tenaga kerja akan mempengaruhi hasil barang ataupun jasa, baik dari segi kualitas maupun kuantitas. Jika sebuah negara memiliki daya saing yang tinggi dan mampu berkompetisi di kancah regional dan global, maka dapat dipastikan tenaga kerja yang dimiliki telah mampu mencapai standarisasi dan memiliki reputasi yang patut diperhitungkan. Untuk mencapai standarisasi, setiap tenaga kerja terdidik perlu mendapatkan Mutual Recognition Agreement (MRA) sebagai sertifikasi. Sebagai SDM yang potensial, tenaga kerja Indonesia perlu peningkatan yang lebih, khususnya dalam bidang-bidang keilmuan. Dukungan dari pemerintah pun juga tidak dapat dilepaskan untuk memberikan kesadaran bahwa MEA merupakan integrasi yang tidak lagi mungkin untuk dihindari dan satu-satunya cara untuk dapat bersaing di tingkat regional adalah kemampuan yang tinggi, baik dari bidang hard skill maupun soft skill. Hal ini dibutuhkan karena MEA 2015 akan memberikan keleluasaan bagi seluruh masyarakat di negara-negara anggota ASEAN untuk bekerja secara bebas di luar negaranya. Apabila tenaga kerja yang dimiliki oleh Indonesia belum mampu untuk memberikan kualitas yang memadai meskipun memiliki kuantitas yang begitu banyak, maka persaingan dalam dunia pekerjaan akan semakin sulit untuk dihadapi, khususnya saat bersaing dengan tenaga kerja dari Singapura, Filipina, dan Malaysia yang mana telah memiliki kemampuan medium skilled.[vii]

Kualitas yang rendah yang dimiliki oleh tenaga kerja Indonesia saat ini bukan berarti Indonesia harus mundur dari persaingan tenaga kerja pada era MEA 2015. Justru sebaliknya, keberadaan MEA harus dijadikan bagian dari mendorong kualitas dari segi pendidikan dan kemampuan agar tenaga kerja Indonesia pun dapat bersaing dalam memperebutkan lapangan pekerjaan di negara sendiri dan negara anggota ASEAN lainnya. Melalui proses integrasi yang dimulai dari pilar ekonomi, Indonesia, melalui SDM yang dimilikinya harus mampu menunjukkan performa yang besar sehingga ke depannya Indonesia dapat memiliki jiwa dengan daya saing yang besar di tingkat Asia Tenggara maupun di tingkat internasional. Dengan adanya kualitas yang memadai, tenaga kerja Indonesia akan dapat memperbaiki permasalahan-permasalahan yang terjadi yang berkaitan dengan hal tersebut, seperti honor yang rendah dan keberadaan tenaga kerja outsourcing. Perlu disadari pula bahwa ini diperlukan peranan dari berbagai pihak, salah satunya adalah tenaga kerja itu sendiri. MEA diharapkan dapat meningkatkan tingkat partisipasi publik di regional Asia Tenggara untuk mewujudkan integrasi yang berkelanjutan sehingga tidak hanya melahirkan individu-individu yang berdikasi, tetapi juga dapat mengimplementasikan nilai-nilai yang baik.

 

Bukan hanya tanggung jawab pemerintah

MEA merupakan gagasan dari kesepuluh negara Asia Tenggara untuk mewujudkan perekonomian yang lebih baik pada tahun 2015 mendatang. Keberadaan MEA tidak dapat dilepaskan dari partisipasi seluruh lapisan masyarakat untuk terlibat dan ikut serta dalam terselenggaranya integrasi yang berkelanjutan sehingga Asia Tenggara menjadi kawasan yang strategis dalam bidang perekonomian. Peranan pemerintah memang menjadi bagian yang paling penting dalam meningkatkan kualitas SDM agar tenaga kerja Indonesia memiliki kemampuan yang dapat disetarakan dengan negara-negara lain. Landasan utama yang dimiliki pemerintah untuk mendorong kualitas adalah membuat standar untuk seluruh SDM di Indonesia dengan membuat undang-undang yang dapat memperjelas apa yang perlu dilakukan oleh setiap masyarakat dalam menyongsong MEA 2015.

Meskipun peran dominan dalam meningkatkan kualitas menjadi milik pemerintah, bukan berarti seluruh tanggung jawab berada di tangan pemerintah. Justru sebaliknya, perlu kesadaran dini bahwa efek dari MEA akan dirasakan langsung oleh masyarakat dan tanggung jawab untuk berpartisipasi dan mempersiapkan diri menjelang 2015 menjadi milik bersama. Pemerintah tidak dapat menjalankan MEA 2015 dengan baik apabila tidak ada partisipasi dari masyarakat, khususnya tenaga kerja yang akan bermain di sektor-sektor penting untuk menunjukkan kualitas yang baik. Demikian pula sebaliknya. Tenaga kerja pun harus mau memiliki daya juang yang tinggi untuk memiliki berbagai macam keterampilan agar tidak tertinggal dengan negara lainnya. Tenaga kerja sebagai subjek yang penting dalam kegiatan ekonomi akan memiliki pengaruh yang besar ketika MEA telah dijalankan. Apabila tenaga kerja Indonesia tidak mampu berkompetisi dengan tenaga kerja dari negara-negara anggota ASEAN lainnya, maka akan muncul permasalahan lain yang lebih kompleks.

Menyongsong MEA 2015 bukan harus dilakukan dengan tergesa-gesa karena waktu yang sebentar lagi akan tiba, tetapi perlu sinergi yang besar untuk menyatukan seluruh lapisan masyarakat untuk ikut serta dan bekerja sama untuk mewujudkan stabilitas kawasan. Tenaga kerja pun perlu memiliki daya saing yang tinggi sehingga persaingan dalam tingkat regional pun akan dapat dilalui agar memiliki kesempatan untuk bersaing di tingkat internasional. MEA 2015 menjadi kesempatan bagi Indonesia untuk menunjukkan kompetensi yang sesungguhnya dalam kualitas dan kuantitas tenaga kerja yang dimilikinya.

 

MEA: langkah awal tenaga kerja Indonesia menuju tingkat global

Etos kerja yang tinggi merupakan salah satu faktor mengapa Jepang dapat bangkit dari keterpurukan pasca krisis moneter yang terjadi pada tahun 1998. Belajar dari Jepang yang juga sama-sama mengalami dampak dari krisis tersebut, Indonesia pun butuh semangat kerja yang tinggi dan kemampuan untuk belajar yang besar. Dengan adanya MEA 2015, Indonesia dapat menjadikan kawasan Asia Tenggara sebagai peluang untuk mempromosikan kualitas dan daya saing yang mampu berkompetisi di area regional. MEA 2015 bukanlah senjata untuk memantik tenaga kerja Indonesia terpuruk di regionalnya sendiri, melainkan sebaliknya, agar tenaga kerja Indonesia dapat bertukar pengalaman dari negara-negara anggota ASEAN lainnya. Dengan sebagian besar penduduknya yang berusia produktif, akan sangat sulit membendung tenaga kerja Indonesia untuk bekerja dan berkompetisi dalam MEA 2015. Namun, kualitas tenaga kerja Indonesia yang masih bermayoritaskan pada tenaga kerja informal akan menjadi masalah dalam menghadapi MEA 2015 karena akan ada pembatasan pada tenaga kerja informal.

Akses terhadap kehidupan sosial, seperti pendidikan dan kesehatan, merupakan faktor yang dominan dalam mendorong kualitas tenaga kerja Indonesia menjelang MEA 2015. Namun, apabila akses itu tidak digunakan oleh tenaga kerja dengan baik, maka pembangunan kualitas SDM di Indonesia akan semakin sulit. Dengan adanya MEA 2015, kesadaran akan pentingnya kualitas dalam hidup bermasyarakat menjadi bagian yang tidak terpisahkan untuk mendorong daya saing dan nilai kompetensi dalam setiap SDM. Akan menjadi sia-sia apabila kita yang juga sebagai bagian dari MEA 2015 hanya sibuk untuk menggerutu dan menyalahkan pemerintah apabila di dalam diri kita pun tidak ada keinginan untuk bersaing secara regional. MEA 2015 harus mampu dimanfaatkan sebaik-baiknya sebagai media mempromosikan diri dalam kancah regional dan “tempat latihan” untuk tenaga kerja Indonesia dapat bersaing di kancah internasional dengan kualitas yang lebih dari negara-negara anggota ASEAN lainnya.

 

Kesimpulan

Permasalahan yang ada dalam tenaga kerja Indonesia saat ini memang tidak dapat dihindari. Namun, permasalahan itu bukan harus menjadi alasan untuk menghentikan persaingan di tingkat regional dalam MEA 2015. Justru sebaliknya, Indonesia harus melihat peluang yang terbuka untuk memperbaiki kualitas SDM yang ada dengan meningkatkan daya saing, menyediakan pendidikan dan kesehatan yang memadai, dan memberikan edukasi terhadap pentingnya MEA 2015 itu sendiri.

Dalam kondisi perekonomian Indonesia yang sangat baik ini, kualitas SDM masih perlu diperbaiki. Tenaga kerja Indonesia tidak bisa hanya berkelindan sebagai tenaga kerja informal karena kualitas yang belum memadai. Dalam hal ini, pemerintah memang berpengaruh sangat besar untuk mendorong kemajuan kualitas itu, tetapi tanpa adanya kesadaran dari setiap individu sebagai bagian dari MEA 2015 akan sangat sulit mencapai target yang hendak dicapai oleh Indonesia. MEA 2015 harus dijadikan media bagi tenaga kerja Indonesia untuk belajar bersaing di tingkat yang lebih tinggi, yaitu tingkat Asia Tenggara.

[i] Direktorat Jenderal Kerjasama ASEAN 2014, ‘Optimisme Perekonomian Indonesia Menduduki Ranking Tertinggi Dibanding Negara ASEAN Lainnya’, Buletin Komunitas ASEAN, Maret, hal. 17.

[ii] Badan Pusat Statistik 2014, Population and Type of Activity, 2004-2014, Badan Pusat Statistik, diakses pada 30 Agustus 2014, <http://www.bps.go.id/eng/tab_sub/view.php?kat=1&tabel=1&daftar=1&id_subyek=06&notab=1>

[iii] Ibid.

[iv] Tempo 2014, Profil Tenaga Kerja Indonesia, Tempo, 7 Mei.

[v] Ibid.

[vi] Murti, Wisnoe 2014, 5 Masalah tenaga kerja dan lapangan kerja di Indonesia, Merdeka, 17 Januari, diakses pada 2 September 2014, <http://www.merdeka.com/uang/5-masalah-tenaga-kerja-dan-lapangan-kerja-di-indonesia/ketrampilan-tenaga-kerja-rendah.html>

[vii] The Habibie Center 2014, Daya Saing SDM Indonesia Menghadapi Era ASEAN 2015, APEC dan WTO, diakses pada 2 September 2014, <http://habibiecenter.or.id/detilurl/en/277/news/Daya.Saing.SDM.Indonesia.Menghadapi.Era.ASEAN.2015,.APEC.dan.WTO>

 

Jumlah kata: 1.997

Human Rights: a Rhetorical Problem for the World and G20

Human rights is the soul of our foreign policy, because human rights is the very soul of our sense of nationhood. – Jimmy Carter

In 1948, United Nations General Assembly adopted a declaration that called “Universal Declaration of Human Rights”. This declaration expresses the effect of Second World War and proves the world awareness of human rights. Since that declaration signature, the world has been starting notice with human rights issues. From that point, there is a realization of the importance of human rights.

However, what is human rights? The definition of human rights is not clear and is not basic standard. United Nations Human Rights wrote human rights are the rights inherent to all human beings, whatever our nationality, place of residence, sex, national or ethnic origin, colour, religion, language, or any other status.[1] Australian Human Rights Commission has many definitions of human rights. In their website, they wrote human rights are often defined in different ways.[2] For some institutions, defining human rights is their own difficulty because there are some unanswered questions, such as how is about capital punishment for terrorists, why should existing religion part in citizens’ identity cards, does the army have the right to kill someone that allegedly guilty, etc. That is why the benchmarks related human rights does not have the deal until now.

Human rights, a rhetorical question that could not be answered? For some countries, human rights violence is a rhetorical problem that could not be solved by their selves. Over time, human rights issues do not only about human violence, but also about human security without blood cases that people sometimes could not aware of them, such as food security, sustainable economy, corruption, human justice, woman and child, environment, and many more.

Human rights is not only about human justice, but also about human interests that should be fight by the governments, social and people around the world. That is why every country always tried to bring many human rights issues in to international. Although so many questions related human rights could not be answered, human rights issues become a huge debate in international society.  Since United Nations adopted Universal Declaration of Human Rights in 1948, 53 countries has been join as members of the Commission of Human Rights. It proves the commitment of many countries to build the awareness of human rights issues and find the solutions to solve them. Office of the High Commissioner for Human Rights wrote a list of human rights issues. There are 55 issues related human rights that could be addressed. They are related with humanity and social problems, including climate change, culture, democracy, up to disability.[3]

G20 as a bloc of developing countries should realize human rights is a big issue that often unsolved. Human rights always attached with all international issues. People should have rights to live, have a freedom, and no discrimination. G20 as a group that established by economy working area could not leave human rights issues. G20’s agenda in 2014 is to establish the strangeness, sustainable and balance growth for G20’s members. All issues that to build global economic resilience and to boost growth through the private sector cannot discharge human rights in every policy.

Some problems should be discussed by G20 countries members as the commitment to solve them related human rights. In G20 leaders meeting in 2013, G20 addressed the discussion about Syria and show G20 reaction about humanity in Syria.[4] It shows how G20 care of global issues and tries to act as a global citizenship that care of humanity issues. A good step has been started by G20 since G20 Leaders’ Declaration in September 2013. G20 opens public reactions and participations to contribute a better world without human rights violence. However, it is not the ending, but it is the beginning of G20’s reaction related human rights in every single life.

Although a rhetorical question, human rights should be upheld the highest. G20 established based on economy system that every country wish increasing the growth and the accountability over the members. Economy and human rights are related, but oftentimes they are opposed. G20 can be a promoter group to campaign an economic system based on humanity and care of human rights. As a group that has countries membership from many nations and continents, G20 can raise the problems of economic and human rights in every country. Human rights issues are a major problem for global citizens. The impact of these problems can affect cross-country. Global citizens should realize struggling human rights is a great challenge. Based on humanity, G20 can campaign the alterations globally for development and give global citizens a break to contribute fighting the human rights violations by their ways.

One of building global economic resilience points in G20’s 2014 Agenda is anti-corruption. It is a great chance but it is a great challenge for G20 members to raise the awareness of the importance of human rights. It is a continuity sustainable development from G20 since Saint Petersburg Declaration in 2013 to fight the human violations from every slot that possible to. G20 have a role to establish global citizens that realized corruption is a criminal that can be affecting human rights violations. G20 Leaders’ Declaration in 2013 is not only a commitment that birth from all G20 leaders, but also shows to the world how care G20 about humanity. In the end, human rights should be valued in every single life even though so many questions that could not be answered behind of its.  Showing G20’s countries members commitment and contribution is the first step that should be continued.



[1] United Nations Human Rights. What are human rights?, http://www.ohchr.org/EN/Issues/Pages/WhatareHumanRights.aspx, accessed on 5 January 2014.

[2] Australian Human Rights Commission, Human Rights Explained: Fact Sheet 1: Defining Human Rights, https://www.humanrights.gov.au/human-rights-explained-fact-sheet-1-defining-human-rights, accessed on 5 January 2014.

[3] United Nations Human Rights. List of Human Rights Issues, http://www.ohchr.org/EN/Issues/Pages/ListOfIssues.aspx, accessed on 8 January 2014.

[4] Human Rights Watch. G20: No Excuse for Inaction on Syria, http://www.hrw.org/news/2013/09/05/g20-no-excuse-inaction-syria, accessed on 8 January 2014.

Manifestasi Beragama dalam Pancasila di Kehidupan Bermasyarakat

Dalam Sidang Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) pada 1 Juni 1945, Soekarno menyampaikan sebuah pidato yang kemudian diberi judul “Lahirnya Pancasila”. Pidato tersebut menungkapkan dasar-dasar apa saja yang harus tercantum dalam Pancasila dan bagaimana dalam pengejawantahannya sehari-hari.

“Prinsip Ketuhanan! Bukan saja bangsa Indonesia bertuhan, tetapi masing-masing orang Indonesia hendaknya memiliki Tuhannya sendiri. Yang Kristen menyembah Tuhan menurutu petunjuk Isa Almasih, yang Islam bertuhan menurut petunjuk Nabi Muhammad S.A.W., orang Buddha menjalankan ibadatnya menurut kitab-kitab yang ada padanya. Tetapi marilah kita semuanya ber-Tuhan. Hendaknya negara Indonesia ialah negara yang tiap-tiap orangnya dapat menyembah Tuhannya dengan cara yang leluasa. Segenap rakyat hendaknya bertuhan secara kebudayaan, yakni dengan tiada ‘egoisme-agama’.”[1]

Indonesia sebagai salah satu negara pluralis di dunia memiliki berbagai macam keragaman, baik dalam suku, agama, ataupun ras. Ini bisa menjadi salah satu kelebihan maupun kekurangan Indonesia apabila toleransi tidak dijunjung setinggi-tingginya dalam bermasyarakat. Perbedaan-perbedaan ini yang justru membuat Indonesia berada di antara dua jalan yang saling bertentangan: terkotak-kotak atau melebur menjadi satu. Melebur menjadi satu menjadikan Indonesia sebagai negara yang terbuka dan ini menjadi sebuah kesempatan yang baik bagi seluruh lapisan masyarakat untuk saling melengkapi dalam keragaman tersebut. Justru yang menjadi ancaman apabila Indonesia terbangun secara terkotak-kotak akibat perbedaan-perbedaan tersebut. Yang terjadi adalah ketakutan dan perbedaan menjadi teror bagi masyarakat.

Kesadaran bahwa Indonesia sudah berafiliasi dengan pluralisme adalah hal yang terutama. Toleransi harus terbangun dari seluruh golongan. Apalagi Indonesia adalah negara dengan penganut lima agama besar di dunia, keterbukaan dan prinsip saling menghormati harus terbangun dari nalar setiap pribadi. Dengan demikian, agama tidaklah menjadi sesuatu yang menakutkan, memecah belah, ataupun sebagai pemicu konflik antara satu dengan lain. Bukan pula menjadikan Indonesia sebagai negara yang hanya mengakui satu agama. Sebaliknya, keragaman yang sesungguhnya sudah diinsafi oleh pendiri bangsa ini membentuk sebuah pembaruan yang kelak bisa saling mengisi dan melengkapi. Bukan mendirikan negara dengan basis agama, melainkan negara yang mengakui keterbukaan agama. Ini pula yang disadari oleh Johannes Latuharharry ketika mengemukakan keberatannya terhadap rumusan Piagam Jakarta dalam Sidang BPUPKI.

“Berkeberatan tentang kata-kata ‘berdasarkan atas ke-Tuhanan, dengan kewadjiban melakukan sjari’at buat pemeluk-pemeluknja’. Akibatnja mungkin besar, terutama terhadap agama lain. Karena itu diminta supaja didalam Undang-undang Dasar diadakan pasal jang terang; kalimat ini bisa djuga menimbulkan kekatjuan misalnja terhadap adat-istiadat.”[2]

 

Pentingnya Dialog Lintas Agama Bagi Pemuda

Di dalam keragaman yang tercipta itulah, keterbukaan dan toleransi beragama menjadi suatu hal yang penting. Pemuda, di dalam setiap gerakannya, menjadi salah satu peran yang penting dalam menciptakan toleransi tersebut. Salah satunya melalui dialog lintas agama di mana seluruh pemuda dari berbagai macam agama duduk bersama, membicarakan hal yang bisa saja terkesan tabu di masyarakat.

Dialog lintas agama menjadi salah satu saluran bagi setiap pemuda untuk membuka diri terhadap keterbukaan yang ada di sekelilingnya. Ini menjadi hal yang penting apabila didukung dalam berbela rasa dan tidak menjunjung tinggi agama siapa yang paling benar. Melainkan sebaliknya, agama menjadi pendukung untuk mempersatukan perbedaan tersebut. Setiap agama pastilah mengajarkan kebaikan dan tidak akan pernah salah apabila kebaikan tersebut dibagikan dalam dialog lintas agama. Bahkan, apabila setiap orang menyadari betapa pentingnya dialog lintas agama, konflik atas nama agama bisa semakin berkurang. Ini harus didukung bagaimana kita memandang agama kita dan yang lain secara pribadi dan terbuka.

Pemuda sebagai generasi yang penting untuk Indonesia memiliki peranan yang akrab terhadap keragaman di lingkungan sosialnya bisa menjadi agen yang baik untuk menciptakan toleransi, terutama dalam beragama. Generasi ini yang seharusnya dijaga keberlangsungannya, khususnya dalam perilaku sehari-hari, karena bukan saja sebagai penerus bangsa, tetapi juga sebagai pembawa perubahan bagi sekelilingnya. Alangkah lebih baik, apabila pemuda bisa mengadakan dialog lintas agama di lingkungannya dan menjadikan kesempatan itu sebagai sarana untuk menyampaikan opini, gagasan, bahkan masukan di kehidupan sosial secara terbuka dan mewujudkan toleransi beragama yang tinggi.

Selain itu, makna ke-Pancasila-an kita tidak akan luput dengan adanya dialog lintas agama. “Persatuan Indonesia” dan “Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan” bisa terjunjung dalam dialog seperti itu. Menjadi kesempatan yang baik sekali apabila digunakan oleh pemuda dalam bangsa yang beragam perbedaannya seperti Indonesia untuk mewujudkan keidentitasan Pancasila tersebut dalam perilaku sehari-hari.

 

Toleransi dan Tenggang Rasa dalam Dialog Lintas Agama

Dialog lintas agama menjadi sarana yang penting dalam menyalurkan pendapat, bukan sebagai ajang untuk unjuk aksi agama siapa yang paling benar. Adalah menjadi kesadaran untuk menciptakan toleransi dan tenggang rasa dalam beragama yang telah dipupuk sejak kecil harus dilibatkan dalam pribadi setiap orang. Sebagai bangsa yang menjunjung demokrasi, dialog lintas agama menjadi sesuatu yang penting untuk diterapkan di kehidupan masyarakat, terutama untuk menangani konflik yang melibatkan agama. Dialog harus dibangun atas dasar sosial, bukan lagi membicarakan konteks agama. Dialog harus bisa menggalakkan bagaimana setiap orang sesuai dengan agamanya masing-masing membangun kehidupan toleransi.

Toleransi dalam beragama bukan lagi sebuah perdebatan baru bagi Indonesia. Tuntutan terhadap toleransi beragama juga tidak berasal dari pertimbangan-pertimbangan teologis maupun religius. Toleransi beragama merupakan tuntutan yang dikedepankan ketika keseluruhan struktur masyarakat berada dalam situasi kritis.[3] Dalam hal ini, masyarakat sedang dalam taraf membangun pola pikir baru untuk menciptakan tatanan yang lebih dominan di mana setiap lapisan masyarakat dapat menerimanya.

Bagaimana pun, toleransi dan tenggang rasa harus bisa melebur dalam setiap kegiatan dialog lintas agama untuk mewujudkan masyarakat yang kritis, tidak apatis, dan bertindak sesuai pada kaidah beragama dan hukum. Tentu saja, setiap agama mengajarkan hal yang sama untuk menghadapi perbedaan dan ini yang harus bisa terwujudkan. Pemuda, sebagai generasi yang aktif, pun dapat ikut serta dalam dialog lintas agama tanpa perlu memunculkan sikap intoleran dan egoisme. Justru, sebagai generasi yang modern, toleransi harus bisa diterima dan dicerminkan oleh pemuda, terutama dalam kegiatan seperti ini.

Penerapan kehidupan Pancasila pun bisa menjadi nyata ketika dihadapkan kepada dialog lintas agama. Keterbukaan, demokrasi, ketuhanan, keadilan, dan kemanusiaan menjadi prioritas yang harus digalakkan dalam sistem kemasyarakatan yang bisa dibangun melalui dialog lintas agama. Namun, tidak menjadikan seluruh kegiatan tersebut berbasis kepada Pancasila, tetapi menjadikan Pancasila sebagai pedoman untuk setiap tindakan yang dilaksanakan dalam kegiatan yang mengatasnamakan pluralisme tersebut.

 

Membangun Indonesia yang Lebih Toleran

Dalam sebuah pidato peringatan Hari Amal Bakti ke-67 Kementerian Agama, Menteri Agama Republik Indonesia Suryadharma Ali, menyampaikan pesan mengenai kerukunan antarumat beragama, terutama menyikapi keadaan Indonesia yang beragam.

“Adapun menyangkut kerukunan antarumat beragama sebagai upaya mengelola kemajemukan bangsa, sesungguhnya Indonesia diakui sebagai kiblat toleransi dan kerukunan beragama di dunia. Namun dalam masyarakat-bangsa kita yang demokratis, egaliter dan menghormati Hak Asasi Manusia, masih diperlukan kesadaran untuk menjunjung tinggi etika kerukunan, seperti sikap tenggang-rasa antar-komunitas pemeluk agama.”[4]

Ada dua hal yang penulis tafsirkan penting dalam pidato tersebut. Yang pertama adalah bagaimana Indonesia, terutama pemerintah –dalam hal ini Kementerian Agama- harus berfokus kepada upaya pengelolaan kemajemukan bangsa Indonesia di mana toleransi harus menjadi sebuah sikap yang mendasar dalam kehidupan berbangsa dan peran serta yang aktif dari masyarakat akan sangat mendukung Indonesia untuk mempertahankan eksistensinya sebagai contoh negara yang memiliki sikap toleransi dan kerukunan beragama yang mendunia. Yang kedua adalah kesadaran untuk hidup bersama di dalam lingkungan yang majemuk ini dengan memunculkan sikap tenggang rasa. Dengan demikian, sikap tersebut yang mewujudkan toleransi beragama yang dapat membaur, saling melengkapi, dan mendukung kemajuan demokrasi dalam berbangsa dan bernegara.

Lewat dialog lintas agama, kedua sikap tersebut dapat menjadi dasar yang penting untuk masuk ke dunia pluralisme yang tidak menjadikan agama sebagai hal yang harus dibenarkan, didewakan, atau alat untuk mencerca dan menghakimi yang berbeda. Sebaliknya, dialog lintas agama menjadi sarana yang penting untuk menghidupi kehidupan bermasyarakat yang toleran dan tenggang rasa dengan bersandarkan kepada ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, kerakyatan yang demokratis, dan keadilan.

Dialog lintas agama sudah harus menjadi bagian dari kemasyarakatan bangsa Indonesia. Adalah hal yang penting selalu mendukung dan mempromosikan dialog lintas agama karena untuk membangun dasar bahwa Indonesia adalah bangsa yang terdiri dari berbagai macam suku, agama, dan ras yang berbeda-beda itu bagian yang intim dan perlu diupayakan dengan serius sehingga tidak memunculkan Indonesia yang terkotak-kotak akibat perbedaan tersebut. Dialog lintas agama pun harus didukung dari berbagai lapisan masyarakat, baik dari pemerintah, komunitas, kaum akademisi, sampai masyarakat. Tidak hanya itu, membangun Indonesia yang lebih toleran harus menjadi kesadaran bersama. Ini perlu ditekankan agar budaya toleransi tidak menjadi sesuatu yang asing untuk bangsa Indonesia.

 

 

Pancasila Sebagai Falsafah yang Hidup

Satu hal yang tidak boleh terlupakan dari bangsa Indonesia adalah “Bhinneka tunggal ika tan hana dharma mangrwa”[5] yang menjadi semboyan Republik Indonesia. Sejak zaman kerajaan-kerajaan Hindu-Buddha dahulu, sudah ada kesadaran bahwa Indonesia akan terlahir sebagai negara yang berbeda-beda, namun mengapa tidak untuk bersatu di dalam perbedaan tersebut? Demikian pula kesadaran yang sudah dibangun oleh kaum nasionalis dalam Sidang BPUPKI agar Indonesia tidaklah berdiri sebagai negara dengan satu agama, melainkan membiarkan perbedaan itu ada dan melebur dalam kesatuannya.

Apakah dialog lintas agama yang bisa menjadi salah satu saluran untuk menyuarakan perbedaan tersebut mengejawantah? Rasa optimis harus berada di dalam masyarakat yang ikut berpartisipasi tersebut. Indonesia dibangun bukan oleh umat Islam, Kristen, Buddha, atau Hindu saja. Maka, akan sangat memungkinkan apabila toleransi dan tenggang rasa dalam berbangsa dan bernegara sebagai prioritas utama. Penetasan telur Pancasila dalam sila-silanya pun bisa termanifestasikan dalam kehidupan rakyat Indonesia. Pancasila pun tidak sekadar menjadi landasan idil bangsa ini saja, tetapi juga cerminan untuk bermasyarakat.

Demikian pula dengan mewujudkan sila-sila Pancasila dalam beragama di kehidupan bermasyarakat bukanlah hal yang tidak mungkin. Sari-sari Pancasila adalah seluruh inti yang diterima dan diajarkan oleh seluruh agama di Indonesia. Tidak memihak pada satu agama pun, tidak juga memilih Pancasila akan memandang ke arah agama apa. Pancasila menjadi sebuah landasan yang netral yang bisa diterjemahkan oleh seluruh agama. Ini menjadikan Pancasila sebagai sebuah falsafah yang sudah dibangun sejak Indonesia dilahirkan yang telah hidup dan akan tetap hidup apabila perbedaan tidak menjadi halangan, melainkan alat untuk saling melengkapi satu dengan yang lain.



[1] Soekarno, 1949, Lahirnya Pancasila, Yogyakarta: Penerbit Guntur.

[2] Pranarka, 1985, Sejarah Pemikiran Tentang Pancasila. Jakarta: CSIS.

[3] Schumann, 2006, Menghadapi Tantangan, Memperjuangkan Kerukunan, Jakarta: BPK Gunung Mulia, Hal. 42

[4] Ali, 2013, Sambutan Meneteri Agama RI Pada Peringatan Hari Amal Bakti Ke-67 Kementerian Agama Republik Indonesia Tanggal 3 Januari 2013. <http://www.kemenag.go.id/file/file/InfoPenting/wpas1356496744.pdf> Diakses pada tanggal 27 Maret 2013

[5] “Terpecah-belahlah itu, tetapi satu jugalah itu. Tidak ada kerancuan dalam kebenaran.” ditulis oleh Mpu Tantular dalam Kakawin Sutasoma.